Home » » Secangkir Teh Manis Habib Qreschev

Secangkir Teh Manis Habib Qreschev

Written By Posmetro Prabu on 09/10/15 | 9.10.15

Oleh : Syamsul Hidayah
Aktivis Klub Buku Palembang

Muhammad Quraish Shihab, biasa disapa Quraish,  sama seperti kita dalam kesehariannya. Ia kadang sedih, menangis, gembira,  tertawa bahkan bisa pula bercanda. Quraish bukan sosok serius dan detil seperti  kita lihat dalam program acara religius ketika dia menafsirkan ayat-ayat Alquran. Buku ini ingin mengungkap sisi lain dari kehidupannya  mulai dari kecil hingga meraih gelar doktor tafsir  Alquran dari Universitas Al Azhar Mesir.

Tapi buku ini bukan buku biografi yang mengungkap secara detil perjalanannya. Trio  penulis buku ini hanya mengambil snapshot  perjalanan hidupnya, yang sama sekali jauh dari "bau” tafsir Alquran. Kalau pun ada, itu juga tidak berpanjang lebar seperti Quraish menafsirkan Alquran di layar televisi. Semisal ada bab soal jilbab ataupun tudingan dirinya  sebagai penganut syiah.

Buku setebal 309 halaman ini dibuka dengan cerita masa kecil Quraish. Ia lahir 16 Februari 1944 di Lotasalo, Kabupaten Sidenreng Rappang, Sulawesi Selatan,  anak keempat dari 12 bersaudara dari Abdurrahman Shihab dan Asma. Orangtua ini  sangat memperhatikan betul pendidikan putra putrinya.

"Aba tidak akan meninggalkan harta buat kalian, tapi semoga bekal pendidikan dapat Aba usahakan. Kalau perlu Aba jual gigi," kata-kata ayahnya itu selalu tergiang di telinga Quraish kecil (Hal.12). Begitulah hingga akhirnya Quraish  mengondol gelar doktor di bidang tafsir Alquran dari Universitas Al Azhar Mesir.

Buku ini memberikan pelajaran kepada pembaca, pertama, pendidikan adalah  utama. Qurasih  bisa menjadi seperti sekarang sampai pernah menjadi Menteri Agama selama 70 hari di ujung kekuasaan Presiden Soeharto, pada 1998, semua itu tak lepas dari lepas dari proses pendidikan yang dijalani Quraish.
Dalam menuntut ilmu, Quraish menjalaninya dengan tertatih-tatih. Satu cerita yang untuk mengambarkan diri, saat dirinya kuliah di Universitas Al Azhar Mesir.

Bersama adiknya Alwi Shihab, mantan Menteri Luar Negeri, era Presiden Gus Dur, ia melancong ke Jerman, bekerja di pabrik onderdil mobil. Upah dari bekerja ini, dua beradik ini akhirnya bias menutupi kebutuhan untuk hidup di Mesir. Bahkan Quraish sempat mengirimkan penghasilan dari bekerja itu kepada ibunya.

Kedua, tingkat kedisplinan Quraish  sangat tinggi, terutama dalam menulis. Usai Shalat Subuh, Quraish bias menulis 7 sampai 8 jam sehari. Pada usia 22 tahun, dia sudah menulis dalam bahasa arab sepanjang 60 halaman berjudul Al Khawatir. Di dalam buku ini, dicatat, Quraish sudah menghasilkan 40 judul buku, sebagian besar best seller, dicetak berulang-ulang.

Ketiga, Quraish orangnya moderat. Dalam buku ini, tidak diceritakan mazhab keagamaannya. Ketika membahas persoalan keagamaan yang muncul di masyarakat, ia memaparkan lalu menjelaskan mazhab dan
pemikiran yang terkait dengan persoalan yang mengemuka di masyarakat.

Dengan pemaparan demikian ia mempersilahkan masyakarat menggunakan akal sehatnya. Kalau pun ingin mengikuti dirinya. dia juga tidak menolak.

Sikap moderat ini menurun dari ayahnya. Aba selalu mementingkan sikap moderat tanpa bermaksud menggampangkan dan selalu mencari titik temu. Ini bukan saja antar kelompok Islam tapi juga dengan kelompok non Muslim (Hal.25)

"Sayalah yang paling konsisten di antara kakak dan adik. Berada di tengah dan memilih organisasi yang lebih menyatukan umat. Saya bukan NU, Muhammadiyah,Sunni atau Syiah," kata MQS (Hal.28)

Sebagai kepala keluarga, dia juga tidak otoriter. Ia selalu piawai sekali membangun suasana  saling menghargai serta menghormati antar anggota keluarga.  Soal pendidikan anak, dirinya  membebaskan anak didiknya memilih karir,p sesuai potensi yang dimiliki. Salah satu anaknya dikenal publik, Najwa Shihab, presenter acara Mata Najwa di televisi.

Buku ini juga mengungkap kegemaran pakar tafsir Alquran hobi sepakbola. Dia pendukung  berat Los Blancos, Real Madrid. Idolanya legenda Real Madrid Alfredo de Stefano, pemain terbaik dunia 1957 dan 1959.

Saat Real Madrid melawat ke Mesir,  melakukan pertandingan persahabatan dg Zamalek Sport Club, klub liga Mesir, juga klub kesayangannya, ia bersama dengan adiknya Alwi Shihab, tahan berjalan kaki sejauh 1 jam menuju stadion.

Di dalam stadion, ia bisa melihat dari dekat gocekan Alfredo de Stefano. Biasanya ia hanya menyaksikan Alfredo di layar televisi. Ia merasa  puas meski pulang harus jalan kaki lagi.

Kepada dua cucunya yang hobi bola, Fathi dan Izzat, Quraish bercerita pemain bola bernama Qreschev. Pemain klub Zamalek Mesir  dan berposisi sebagai gelandang.  Setelah banyak mengenal referensi pemain bola kelas dunia, Fathi dan  Izzat tidak menemukan pemain bernama Qreschev.  Akhirnya dia buka  kartu. Qreschev itu personifikasi dirinya. Qreschev itu plesetan dari Quraish Shihab.

"Izzat kalau mau jadi pemain bola profesional saya dukung. Pemain bola profesional yang shalat, pengaruhnya lebih hebat dari seorang kyai," pesan Quraish, biasa disapa Habib oleh cucu-cucunya.

Meski gemar menonton bola, tidak menyurutkan hobi menulis dan membacanya. Fatmawaty, isterinya, terpaksa jadi isteri kedua, kala dirinya  sudah berhadapan dengan komputer atau laptop.  Hingga usianya 70 tahun (16 Februari 2015), jumlah halaman dari semua bukunya mencapai 24. 251 halaman. "Saya merasa tidak hidup kalau tidak menulis. Saya sangat nyaman di depan komputer dan saya tidak pernah kehabisan ide," kata Quraish. (Hal. 268).

Tentu karya fenomenalnya, Tafsir Al Misbah sebanyak 15 jilid. Buku tafsir ini sudah 10 kali cetak ulang. Padahal satu jilid harganya
Rp. 2.430.000.

Apa rahasianya Quraish begitu produktif menulis? Jawabanya ada di secangkir kopi teh manis. Dengan adukannya sendiri, Quraish akan larut dalam menulis.  Tapi minuman itu harus dirinya sendiri yang membuatnya. Racikan teh isterinya pun tak mempan di lidah Quraish.

"Saya tidak bisa menulis tanpa minum teh  buatan sendiri. Karena. Itu pada bulan puasa saya tidak produktif menulis," katanya.

Buku ini pun seperti secangkir teh manis yang diracik Quraish. Sulit mencari titik lemah dari buku ini semisal salah tulis atau hasil cetakan tidak sempurna. Meskipun demikian, sekali lagi, buku ini tidak mengambarkan secara utuh, perjalanan hidup Quraish. Sebenarnya, masih banyak yang bisa digali dari kepribadiannya.  Yang jelas, usai membaca buku ini, kita harus banyak belajar dari Habib Creschev ini.

DATA BUKU
JUDUL BUKU  : M Quraish Shihab : Cahaya, Cinta dan Canda
PENULIS : Mauluddin Anwar, Latief Siregar, Hadi Mustofa
PENERBITA : Lentera Hati
JUMLAH HALAMAN : 309 Halaman
TAHUN TERBIT : Juli, 2015

Share this article :

Posting Komentar

Situs Berita Online POSMETROPRABU.COM. Pertama dan Terbesar di Kota Prabumulih. Terbit sejak Juni 2011

 
Support : Creating Website | Johny Template | Posmetro Cyber Group
Copyright © 2011. Posmetro Prabu - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Jun Manurung
Proudly powered by Posmetro Prabu